Thursday, June 20, 2024

Insiden Berdarah di Jayawijaya; Pemuda Katolik Dorong Percepat Investigasi, Buka Dialog dan Minta Pemerintah Daerah Jangan Lelet

Must Read

Pemudakatolik.or.id, Jayawijaya – Tindak kekerasan terjadi Wamena Jayawijaya, Kamis (23/2). Ketua Pemuda Katolik Komisariat Cabang Jayawijaya Yusuf Huby menduga adanya provokasi menjadi pemicu penyebab konflik antara masyarakat sipil dan pihak keamanan hingga terjadi insiden di kota Wamena pada 23 Februari 2023.

Menurut Yusuf Huby, perisitiwa tersebut berawal isu penculikan anak SD di Sinakma, kemudian yang dianggap pelaku diamankan pihak kepolisian, Akhirnya terjadi perlawanan antara masyarakat dan pihak Kepolisian. Menurut Aktivis HAM, Theo Hesegem, dalam peristiwa tersebut 10 orang meninggal dunia dan luka kurang lebih 17 orang mengalami luka-luka.

Pemuda Katolik mempertanyakan cara penanganan persoalan awal di TKP oleh pihak keamanan. “Mengapa pihak keamanan harus menangani persoalan di tempat terbuka yang dapat memancing emosi warga yang sudah terprovokasi dengan isu penculikan anak”, ungkap Yusuf.

Yusuf Huby juga menyesalkan tindakan pemerintah Kabupaten Jayawijaya yang tidak responsif dengan situasi yang terjadi. “Pemerintah Jayawijaya seharusnya terlebih dahulu merespon setiap situasi yang berpeluang konflik di wilayah kabupaten Jayawijaya melalui pendekatan dengan tokoh masyarakat yang berpengaruh di wilayah tersebut misalnya kepala suku, tokoh agama, kepala distrik dan kepala kampung setempat melalui pendekatan persuasif”, ungkapnya lagi.

Pemuda Katolik berharap kepada pihak yang berwenang untuk menelusuri dan menangkap oknum-oknum yang menjadi provokator dan menyebar hoax yang akhirnya memicu insiden kekerasan tersebut. Dan bagi yang melanggar hukum, masyarakat sipil maupun TNI/ Polri untuk segera di proses hukum sesuai aturan yang berlaku.

“Kami berharap Pemerintah Provinsi Papua Pegunungan dan Pemerintah Kabupaten Jayawijaya, untuk segera menyelesaikan persoalan ini melalui mekanisme dan aturan yang berlaku. Kami berharap semoga kejadian yang menelan banyak korban jiwa ini murni dari dampak isu penculikan anak bukan karena kepentingan tertentu atau manajemen konflik yang diskenariokan.” tegas Yusuf Huby.

Lebih rinci Yusuf Huby menyampaikan poin-poin yang harus segera dilakukan:

  1. Investigasi prosedur pihak keamanan dalam menangani situasi dilapangan. Tindak tegas jika ada mal prosedur dalam penanganan lapangan. Bentuk tim investigasi yang independen
  2. Buka ruang dialog untuk menyerap aspirasi masyarakat, para tokoh adat dan tokoh masyarakat, khususnya terkait nasib warga yang ditahan
  3. Warga yang meninggal dunia, jenazahnya diserahkan dengan baik kepada keluarga korban
  4. Pemerintah daerah memfasilitasi pemakaman warga yang meninggal dunia

Pengurus Pusat melalui Departemen Gugus Tugas Papua, Pengurus Komda dan Komcab akan terus memonitor perkembangan situasi di Wamena.

Sekjen Pengurus Pusat Pemuda Katolik Johanes SM Sitohang ketika dihubungi turut menyesalkan kejadian berdarah ini. “Kami tentu amat menyesalkan kejadian ini, dan Pengurus Pusat sudah mengaktifkan tim yang 24 jam stand by berkoordinasi dan berkomunikasi dengan jaringan di pusat jika situasinya harus demikian.” tegas Joe, sapaan Johanes SM Sitohang.

Lebih lanjut Sekjen Pengurus Pusat Pemuda Katolik juga menginstrusikan agar para kader turut mendinginkan masyarakat dan suasana di sana, tidak terprovokasi, dan tetap berkomunikasi dengan Pengurus Pusat. “Saya berharap juga kepada seluruh kader dan masyarakat untuk tidak ikut menyebarkan dan percaya berita hoax, tidak ikut memviralkan video atau foto yang akan memperkeruh suasana…” tegas Joe.*

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
Latest News

Kolaborasi dengan OMK, Pemuda Katolik Bengkulu Sukses Ciptakan Don Bosco CUP

Pemudakatolik.or.id, Bengkulu - Maraknya peran pemuda saat ini menjadi tolak ukur tongkat kepemimpinan masa depan, baik untuk gereja, masyarakat,...
spot_img

More Articles Like This