Login
or
Register

Komcab Pringsewu : Bersama Merajut Bhineka Tunggal Ika

February 25, 2017

Komcab Pringsewu : Bersama Merajut Bhineka Tunggal Ika

Sticky
0
IMG-20170225-WA0014

Komcab Pringsewu bersama narasumber (dok. PK)

PRINGSEWU- Dalam rangka menanamkan pondasi Bhineka Tunggal Ika, Pemuda Katolik Komisariat Cabang (Komcab) Pringsewu bekerjasama dengan Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Republik Indonesia menyelenggarakan dialog.

Mengusung tema Perekat Kehidupan Bermasyarakat, Berbangsa dan Bernegara, Memperkuat Wawasan Nusantara. Anggota DPD RI Anang Prihantoro dan Akademisi Fakultas Hukum Universitas Lampung FX Sumarja hadir sebagai nara sumbernya.

Ketua Pemuda Katolik Komcab Pringsewu R Didik Budiawan C mengatakan, pondasi Bhineka Tunggal Ika juga penting ditanamkan pada seluruh kader Pemuda Katolik. Meskipun berada dalam satu iman Katolik, berasal dari berbagai latar belakang berbeda.

Baik itu  suku, status sosial, dan ekonomi. Apalagi, dalam satu tatanan di internal sendiri mereka berasal dari wilayah stasi yang berbeda.Serta kelompok-kelompok kategorial lainnya yang memungkinkan muncul egosentrisme.

Disadari atau tidak hal ini terjadi sehingga muncul pengkotakan-pengkotakan diri. Oleh karena itu lah, kata Didik, Pemuda Katolik, khususnya Komcab Pringsewu memandang perlu penanaman dasar Bhineka Tunggal Ika.

“Kita selesaikan  kebhinekaan di dalam, sambil merajut kebhinekaan di luar bersama masyarakat umum dengan bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia,” ujarnya

Dalam pemaparannya Senator asal Lampung Anang Prihantoro menekankan bahwa pemuda harus menjadi kader Bhineka Tunggal Ika. Sehingga ada orang  berbeda, apa pun latar belakangnya, apa pun agamanya, sukunya, status sosialnya, pendidikkannya, partai politiknya dan sebagainya itu dihargai.

“Apa bila perbedaan itu dihargai maka republik ini tidak akan gaduh,” katanya.

Biasanya, kata dia, yang bersedia menerima kekurangan orang lain hanya terjadi pada pasangan suami istri. Apa lagi, pasangan orang yang hendak menikah.

Akademisi Fakultas Hukum Universitas Lampung FX Sumarja menyampaikan bahwa memaknai Bhineka Tunggal Ika itu dengan memahami kelompok lain. Sehingga, lanjut dia, jangan hanya menggunakan pandangan sendiri. Harus memperhatikan juga  prinsip dari kelompok lain.

“Kalau melihat kelompok lain itu  harus memahami mereka seperti apa. Jangan menggunakan prinsip kita saja. Kalau (memaksakan) pakai prinsip kita, nggak akan ketemu sikap rukun dan damai,” tuturnya.

Sehingga, kata dia,  sebagaimana yang sitanamkan dalam  Bhineka Tunggal Ika itu  mempunyai sikap toleransi.

Diketahui sebanyak 78 orang hadir dalam acara sarasehan tersebut. Kegiatan yang diselenggarakan di Sekretariat Pemuda Katolik Komcab Pringsewu ini juga diisi dengan sosoialisasi tentang Pemuda Katolik.(ast)

Post a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*