Sunday, September 25, 2022

Gelar Road to Rakernas, hingga Bulan Mei 2022, Pemuda Katolik akan Sosialisasikan Pertashop

Must Read

Sebagai wujud menghadirkan energi berkualitas bagi seluruh masyarakat sekaligus mengembangkan serta menggerakkan perekonomian masyarakat di daerah, Pengurus Pusat Pemuda Katolik menggelar diskusi hybrid bertajuk “Road to Rakernas Pemuda Katolik 2022 yakni Sosialisasi Pertashop”, Kamis 24 Maret 2022.

Turut hadir 338 peserta yang merupakan kader Pemuda Katolik se Indonesia. Sosialisasi  ini merupakan bagian dari rangkaian kegiatan Rakernas Pemuda Katolik yang akan dilaksanakan pada 26 – 30 Mei 2022 di Manado, Sulawesi Utara.

Ketua Umum Pengurus pusat Pemuda Katolik Stefanus A Gusma mengatakan, acara ini  menjadi momentum yang luar biasa untuk berproses bagi Pemuda Katolik untuk melakukan kick off sosialisasi Pertashop.

“Kita ingin membangun suatu pondasi baru, kemandirian organisasi”, kata Gusma.

Menurut Gusma, Pertashop ini nantinya akan berkolaborasi dengan banyak mitra Organisasi.

“Kita akan mengajukan kerjasama dengan pihak Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi sehingga kader Pemuda Katolik kedepannya bisa bekerjasama untuk mendapatkan fasilitas sewa tanah desa dengan BUMDes dalam pemgembangan usaha,” jelasnya.

Gusma juga mengingatkan bahwa sebagai pengusaha butuhkan kesabaran dalam menekuni bisnis ini.

“Diperlukan kesabaran sebagai calon pengusaha baru agar nantinya perjalanan bisnis ini dapat dipahami dan dijalankan secara utuh”, himbau Gusma.

Gusma turut menekankan kemandirian organisasi dalam sosialisasi pertashop kepada para kader.

“Harapannya, implementasi pertashop di daerah akan memperkuat kemandirian organisasi sebagai bagian dari penguatan kader di daerah. Kedepannya kita juga akan melaksanakan MoU dengan BRI dan BRI link sebagai bagian integral dari upaya penguatan bisnis dan kemandirian organisasi Pemuda Katolik” jelas Gusma.

Ketua PMO Tim Percepatan Implementasi Pertashop Kementerian BUMN, Agoosh Yoosran menambahkan Pertashop hadir karena  pemerintah ingin memberikan kesempatan luas kepada masyarakat, BUMDes maupun pengusaha lokal untuk menjadi lembaga penyalur BBM resmi berkualitas dan ramah lingkungan dari Pertamina.

Untuk itulah Agoosh atau akrab disapa Eway mengajak berbagai pihak khususnya masyarakat ataupun calon mitra, untuk tak ragu mendirikan Pertashop di wilayahnya.

“Persyaratan mendirikan Pertashop  lebih sederhana. Luas lahan Pertshop minimal 210 m2. Modal yang dibutuhkan untuk mendirikan satu unit Pertahsop mencapai Rp 300 juta,” ungkap dia.

Kepala Departemen Penataan & Distribusi Kader, Capt. Marcellus Hakeng Jayawibawa  menyebutkan bahwa sosialisasi ini menjadi titik permulaan bagi kader Pemuda Katolik untuk menekuni dunia bisnis sebagai bagian dari penguatan ekonomi kader.

“Sosialisasi Pertashop ini sangat bagus untuk mengedukasi dan memunculkan jiwa bisnis di kalangan anak-anak muda Pemuda Katolik,” pungkas Marcellus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
Latest News

Menyoal Kasus Mutilasi 4 Warga Timika, Pemuda Katolik: Ini Perbuatan Merendahkan Martabat Manusia

Pemudakatolik.or.id, Papua - Berita mengejutkan datang dari Timika, Papua. Empat orang warga sipil Timika dimutilasi. Pembunuhan yang terjadi 22 Agustus...
spot_img

More Articles Like This