Login
or
Register

Sambut Dies Natalis ke-72, ini yang dilakukan Komac Siberut Utara.

November 15, 2017

Sambut Dies Natalis ke-72, ini yang dilakukan Komac Siberut Utara.

Sticky
0

Suasana Seminar Komac Siberut Utara menyambut Dies natalis pemuda Katolik Ke-72 (dok.PK)

Siberut Utara, Mentawai – Meskipun baru seumur jagung, setelah resmi dikukuhkan sebagai anggota Pemuda Katolik yang sah dan dilantiknya beberapa pengurus Pemuda Katolik Komisariat Anak Cabang Siberut Utara setelah mengikuti proses struktur utuh melalui Mapenta dan Muskomac pada 7-8 Oktober 2017 yang lalu, tetapi sudah melaksanakan beberapa programnya.

Selang 3 minggu, Pemuda Katolik Komac Siberut Utara sudah melaksanakan Mapenta dan Musyawarah Ranting di Sirilogui pada 28-29 Oktober 2017. Kemudian persiapan bahan material gedung sekretariat Pemuda Katolik Komisariat Anak Cabang Siberut Utara. Selain itu membantu gereja untuk mempersiapkan tempat dan kelengkapan misa arwah yang dilaksanakan pada tanggal 2 November 2017.

“Selang 3 bulan Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya”, ungkap Agustinus Aris, S.Pd selaku Ketua Pemuda Katolik Komisariat Anak Cabang Siberut Utara dalam pembukaan sambutannya, Pemuda Katolik Indonesia terbentuk tepat tanggal 15 November yang pada saat ini kita rayakan bersama-sama di seluruh Indonesia, ucap Aris sapaan akrabnya.

“Kiprah Pemuda Katolik di negeri ini” sambungnya, “tidak dapat dipungkiri. Catatan dalam dokumen-dokumen lama mungkin tidak banyak orang ketahui karena tidak masuk dalam meteri pejaran sejarah”. “Di anatarya baanyak menjadi orang hebat di negeri ini”, sambung Aris.

 “Pemuda Katolik jangan hanya beretorika saja, mengkritik saja, buat program saja tetapi tidak ada tindakan nyata. Pemuda Katolik harus menghindari mantra NATO (No Action Talk Only), tetapi walk the talk, harus selaras antara kata dan tindakan” demikian ungkap Aris Sailo, Ketua Pemuda Katolik dalam sambutannya.

Dalam rangka memperingati Dies Natalis Pemuda Katolik ke 72 tahun, Komisariat Anak Cabang Siberut Utara melakukan beberapa kegiatan di antaranya adalah aksi sosial bedah rumah lansia, dua unit rumah dibuatkan yang baru. “Kondisi kedua rumah tersebut memang tidak layak huni lagi, sehingga perlu segeran dibangun yang baru”. Sementara untuk bangun membangun dan konsumsi selama bekerja secara swadaya dan patungan anggota”, katanya. Pemuda Katolik Komac Siberut Utara berusaha mengumpulkan dana kegiatan tersebut dengan ,

kemudian Seminar Cinta Beda Agama dengan tema: “Pergaulan Zaman Now, Cinta Beda Agama Boleh Gak Ya?” tema tersebut dikatakan Aris “Merupakan refleksi kita dalam beberapa tahun terakhir ini, karena banyak orang muda katolik yang pindah agama akibat menjalin hubungan dengan beda agama, selain itu, Sambung Aris, “ Isu rencana Islamisasi di Mentawai ini sangat kuat, hal itu dilatarbelakangi oleh persoalan ekonomi yang masih menengah ke bawah”.

“Pemuda Katolik harus merapatkan barisan, respek terhadapa segala perubahan dan kebutuhan gereja dan sosial masyarakat, pungkas Agustinus Aris, S.Pd., alumnus Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta tersebut. Untuk mengakhiri sambutannya, ia mengutip hasil kongres Pemuda Katolik 2015 yang lalu: “Hasil kongres Pemuda Katolik 2015-2018 mengambil tema: ‘Membangun organisasi yang kuat, melahirkan pemimpin yang melayani’ artinya, sambung Aris, pengagum sosok kepemimpinan Ahok yang tegas sekaligus respek terhadap orang yang lemah dan tersisihkan bahwa “Pemuda Katolik harus hadir di tengah masyarakat, menjadi pendengar dan penyambung aspirasi masyarakat”. Leadership is an opportunity to serve. It is not trumpet call to self-importance, J Donal Walters, ujarnya. Tidak lupa pula ia dengan mantranya yang khas yakni “Pemuda Katolik, lalu dijawab oleh 500 peserta seminar “Jangan Kasih Kendor”. Rangakaian acara Dies Natalis Pemuda Katolik ke 72 tahun di Komisariat Anak Cabang Siberut Utara ditutup dengan Misa Syukur yang dipimpin oleh RD. Prian Doni Dongan Malau dan RD. Abel Maia dengan konselebran utama oleh RD. Abel Maia selaku kepala paroki sekaligus Pastor Moderator Pemuda Katolik Komac Siberut Utara. Usai misa, para tamu undangan dijamu makan malam bersama oleh para panitia Dies Natalis Pemuda Katolik ke 72. Selamat ulang tahun Pemuda Katolik yang ke 72, jayalah selalu, mari berkarya demi gereja dan tanah air.
Pro ecclesia et patria.

Penulis : S. Yesica S. Salamang, S.Pd
Editor   : Ast.

Asta Ivo Bonny

Pengurus Pusat Pemuda Katolik Departemen Komunikasi dan Informatika.
astaivo91@gmail.com

Post a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*